Selasa, Disember 18, 2012

Pix 'Kelas Muzik' bersama LoQue di Sekolah Rabak

Ada yang dari Kuantan, dari Johor dan merata ceruk lagi. TQaseh dan jangan lupa ke 'Kelas Filem bersama Dain Said' pula. Klik untuk baca details.

Untuk lebih pix usha sini: KLIK!





Isnin, Disember 17, 2012

SEKOLAH RABAK: 'Kelas Filem' bersama Dain Said

Sessi ketiga dan terakhir Sekolah Rabak akan membawa pengarah filem 'Bunohan' dan 'Dukun' untuk 'mengajar' beberapa hal tentang filem.

Untuk yang tak pernah ke Sekolah Rabak, ni la masa yang sesuai kerana ianya mungkin yang terakhir dan untuk yang pernah menghadiri Sekolah Rabak, rasanya tak perlu aku katakan apa-apa kerana korang sendiri pernah melalui pengalamannya.

Klik 'Kelas Filem' untuk tandakan kehadiran anda di event page di Facebook. Tolong sebarkan berita ni ke seramai yang mungkin.

'Kongsi ilmu dan idea, majulah semua!'

Khamis, Oktober 25, 2012

SEKOLAH RABAK: 'Kelas Muzik' bersama LoQue (Monoloque/Butterfingers)

Satu lagi sessi Sekolah Rabak akan dibuka dan kali ni kelas muzik.

Rasanya tak perlu aku ceritakan panjang-panjang siapakah brudda bernama LoQue ni. Kebanyakkan generasi-generasi rock n' rolla pasti tahu tentang apa yang pernah beliau sumbangkan pada scene muzik tempatan.

Klik 'Kelas Muzik' untuk tandakan kedatangan di event page di Facebook. Tolong kami sebarkan berita ni.

'Kongsi ilmu dan idea, majulah semua!'

Selasa, Oktober 16, 2012

Pix 'Kelas Penulisan Kreatif' bersama Wani Ardy di Sekolah Rabak

Sabtu lepas, kelas pertama Sekolah Rabak berjaya diadakan. Salut kepada 'students' yang datang dari jauh, dari luar Ipoh. Ada yang datang dari Johor Bahru, Kota Bharu, Arau, Penang, Selangor, K.L dan entah mana lagi.

Harap ilmu yang diterima boleh dikongsi dan disebarkan ke seramai yang mungkin.





Kalau mahu usha lebih banyak gambar-gambar kelas Sabtu lepas, boleh ke pautan ni; Sekolah Rabak 'Kelas Penulisan Kreatif' bersama Wani Ardy.

Sekolah ditutup dan akan dibuka semula pada 17 November 2012. Usha details tentang kelas seterusnya di pautan ni; Sekolah Rabak 'Kelas Muzik' bersama LoQue.

Selasa, Oktober 02, 2012

'Kelas' untuk Mat-Minah Hardcore/Punk!

Hey mat-minah hardcore/punk! Mahu dengar aku dan seorang kawan lama; Nizang, membebel tentang penulisan dan zine? Korang boleh turun ke acara ni (usha poster di bawah). Ini bukan kelas skema, takda cikgu-cikgu bawa rotan, takda pakaian seragam, takda lencana. Pacakkan mohawk, pakai jaket kulitmu, sarungkan hooded, seluar baggy or jadi saja dirimu sendiri--come as you are. Selepas dengar apa yang aku karutkan, kita reramai boleh pogo, floor punch dan berpesta di mosh pit.

Best part of this show, kita akan ada lagenda-lagenda hardcore seperti Tabaraka dan The Jabs (Singapura) serta reunion salah satu lagenda hardcore; Channel X. Persembahan ni dibikin oleh label-label cool; Still Here Records, B Side Kids dan JebatXDurhaka.

Mari datang dan lepaskan kebosananmu di lantai tari!

Pautan di Facebook untuk acara, klik di sini untuk baca lebih details.

Isnin, Oktober 01, 2012

Meraikan Newcomers

Ramai antara kita (tak semua) yang sering terlupa memberi peluang kepada newcomers ruang untuk bernafas dan belajar membikin karya-karya. Sure, kadang-kadang hasil tangan mereka tak setaraf atau tak sehebat yang disangka, tapi, bukankah menghasilkan sesuatu seni adalah proses pembelajaran? Aku percaya, tak ada siapa (mungkin ada tetapi sangat sedikit) yang terus menghasilkan masterpiece atau terus menjadi pandai tanpa sebelum cuba-cuba 'bermain' dan explore dengan apa yang mereka ada dan ilmu yang mereka tahu. Semua orang bermula daripada tak tahu kepada ingin tahu dan kemudian tahu. Hanya yang pandai bercakap saja suka buat-buat tak tahu. Tak salah kalau tak mahu ambil tahu, tapi janganlah kondem melulu, tahu?

Newcomers harus diberi peluang untuk belajar. Selalu aku nampak, setiap kali ada newcomers menghasilkan sesuatu, pasti akan ada so called otai petai or mat/minah poyo konon deep yang akan mencaras. Dan it's very low of them. Mencaras itu sendiri adalah satu act yang biol, apatah lagi mencaras dengan kritikan lemah membuta-tuli. Double biol.

Kucing aku lebih cool daripada poyos ni semua.

Tak salah berfikiran kritis atau mengkritik kerana aku sendiri menyukai kritikan. Aku sangat percaya, pengkritik harus berfikir dengan tenang sebelum mengkritik, bukan mengkritik mengunakan emosi atau iri. Pengkritik yang mengkritik dengan cara begini secara tak langsung mempamerkan kebodohan sendiri. Tulisan kritik bukannya fiksyen, ia adalah fakta. Mahu menulis fakta harus mengkaji, bikin research sebelum mengkritik amatlah digalakkan. Kritikan yang mempunyai daya interlektual yang tinggi bagi aku adalah kritikan yang kemudiannya dapat membantu orang/karya yang dikritik memperbaiki kelemahan dan menjadi better di masa depan. Kritikan menghentam dan tak disertakan penyelesaian adalah kritikan yang aku kira berada di tahap yang paling rendah (mungkin sepatutnya berada di celah-celah pungkoq instead dibaca oleh khalayak). Tak perlulah menulis kritik untuk orang yang menulis begini, baiklah saja pergi mengumpat di kedai kopi.

Pernahkah terfikir, berapa ramaikah newcomers yang berputus asa, takut atau malu untuk menerbitkan lagi kerja-kerja seni setelah cubaan-cubaan awal mereka hanya dihentam dan tiada sebarang solution diberi untuk membantu memperbaiki hasil kerja? Pasti ada.

Bagi aku, mudah, newcomers dalam apa jua bidang harus diraikan, guide apa yang perlu dan beri mereka ruang untuk explore dan berkarya. Kita boleh belajar dengan membuat, kita tak akan belajar dengan hanya bercakap. Newcomers, oldtimers, takda-timers perlu belajar. Ambil kritikan positif sebagai 'sekolah' dan yang negatif buang dalam longkang. Semua orang ada kuasa dan hak untuk bercakap-mengkritik-mengutuk tapi mereka tak ada hak untuk minta berhenti bereksplorasi bereksperimentasi melayan nafsu seni.

Newcomers around the world, jangan berhenti belajar, go explore, lakukan kesilapan, jangan give up, terus berkarya dan percaya.

Dapatkan Di Sini, Kod Ringtones 'Di Matamu Ada Hantu'

MAXIS

Full Song (FS)
10849378

True Tones (TT)
10849379

Caller Ringtones (CRT)
278542

DIGI

Caller Ringtones (CT)
0171352

CELCOM

Call Me Tones (CMT)
167523
U MOBILE

Full Song (FS)
397729

True Tones (TT)
397728

Colour Tones (CT)
397727

MAXIS
UNTUK MUAT TURUN CALLER RINGTONES

Dail*131*CODE#
Contoh: *131*77068#

UNTUK DEDIKASI CALLER RINGTONES

Taip *131*CODE*601#
Contoh: *131* 77068*6017XXXXXXX#

UNTUK MUAT TURUN True Tunes / Full Songs / Poly / Wallpaper / Music Video / Video Ringtones:

Taip GET and SMS to 29000

DIGI
UNTUK MUAT TURUN

Taip CT & hantar ke 2000

UNTUK MUAT TURUN True Tunes / Full Songs / Poly / Wallpaper / Music Video / Video Ringtones:

Type GET & send to 2000

U MOBILE
COLOUR TONES/RING BACK TONES

Untuk langgan PERCUMA, taip ONCT dan hantar ke 28118 OR Dail *118# dan tekan ‘Call’. Kemudian pilih ‘Colour Tones’ dan ‘Subscribe’.
Untuk langgan Colour Tones, taip CT dan hantar ke 28118 atau dail *118*5*2*# dan tekan ‘Call’.

FULL SONG

Taip MU dan hantar ke 28118, CONTOH: MU 34567890 atau ke wap.u.com.my, pilih ‘Planet Music’ dan muat turun lagu penuh dari situ.

TRUE TONE

Taip MU dan hantar ke 28118, CONTOH: MU 12345678 atau ke
 wap.u.com.my, pilih ‘Planet Music’ dan muat turun lagu penuh dari situ.

CELCOM

SMS CMT hantar ke 22990

SMS CMT 85936 hantar ke 22990

Dail *888*# dan tekan ‘CALL’.

NOTA: Sentiasa BOLD *888*, # dan CALL

Khamis, September 27, 2012

Mohd Jayzuan - Di Matamu Ada Hantu (Video Muzik Rasmi)

Hari ni adalah hari special; banyak sebab dan salah satunya ialah kerana video muzik ni yang baru je di-upload-kan di atas talian tengah malam tadi (Nota: lebih kurang sebulan lepas, tayangan perdana video ni dah ditayangkan di 8TV).

Kalau korang mahu lirik dan kod ringtones lagu ni, boleh klik 'Show more' di bawah video (di laman YouTube). Minta tolong sebarkan video muzik ni ke seramai yang mungkin kalau korang suka ye.

Oh btw, lagu dan juga video dah boleh diminta di stesyen-stesyen radio dan televisyen tempatan. Let's 'menghantukan' gelombang arus perdana!

Tolong sebarkan. TQaseh!

Selasa, September 25, 2012

SEKOLAH RABAK: 'Kelas Penulisan Kreatif' bersama Wani Ardy

Sekolah Rabak adalah satu lagi inisiatif daripada aku dan kawan-kawan di Projek Rabak dengan sokongan 1MDB. Niat 'sekolah' ni dibuka adalah untuk sama-sama kongsi ilmu, idea dan apa-apa saja tentang art.

Buat permulaan, kami akan buka kelas pertama dengan mengadakan 'Kelas Penulisan Kreatif' yang akan dikendalikan oleh penulis/pemuzik; Wani Ardy. Kelas pertama ni akan diadakan pada bulan Oktober.

November, Sekolah Rabak akan buka pula kelas muzik yang dikendalikan oleh seorang revolutioner muzik Malaysiana dan Disember nanti, seorang pembikin filem yang memberi impak kepada sinema Malaysia dengan filemnya yang diterbitkan awal tahun ni pula akan mengendalikan kelas filem. Rabak akan umumkan siapakah mereka apabila tiba masa sesuai.

Kelas-kelas ni tak mengenakan sebarang yuran dan dibuka untuk sesiapa saja yang berminat. Kalau duduk luar Ipoh, tapi berminat, dipersilakan turun dan join kelas!

Klik 'Kelas Penulisan Kreatif' untuk lihat event page di Facebook. Untuk maklumat bagi kelas-kelas seterusnya, boleh 'like' Projek Rabak di Facebook atau ikut di Twitter. Siapa ada Twitter dipersilakan main #SekolahRabak.

'Kongsi ilmu dan idea, majulah semua!'

Khamis, September 20, 2012

Video Muzik dan Ringtones 'Di Matamu Ada Hantu' di Internet

Pada 26hb Ogos 2012 yang lepas, tayangan perdana video muzik 'Di Matamu Ada Hantu' dah pun bersiaran di 8TV. Akhirnya setelah hampir sebulan, video muzik 'Ipoh pop' tersebut akan muncul di YouTube dalam masa 7 hari lagi, iaitu pada 27 September 2012. Video tu juga dah diterima oleh ASTRO dan bila-bila masa saja ianya boleh bersiaran di saluran tersebut.

Video muzik yang diarahkan oleh @elmielmo akan di-public-kan melalui akaun YouTube TwitterJayaTV. Kod ringtones untuk lagu tersebut juga akan disertakan sekali dan boleh didapati di atas talian pada hari yang sama.

Untuk yang terlepas menonton tayangan perdananya tu hari, boleh tandakan kalendar korang sekarang. 27 September 2012!

Terlalu banyak 'tersebut' dalam entry ni dan buatkan aku rasa macam geek.

Isnin, September 17, 2012

'28 Hari: Jurnal Rock n' Roll' & 'Anarki di Kuala Lumpur' Versi Berkembar

Atas permintaan yang tak putus-putus (alhamdulillah), buku-buku aku; '28 Hari: Jurnal Rock n' Roll' (2010) dan 'Anarki di Kuala Lumpur' (2011) akan diterbitkan dalam versi berkembar, 2 dalam 1--satu harga untuk dua cerita.

Kedua-dua buku tersebut sebelum ni diterbitkan oleh penerbit alternatif kultus; Sang Freud Press. Berdasarkan report pengurusan SFP, kedua-duanya masih mendapat permintaan daripada kedai-kedai buku seperti Kinokuniya dan MPH serta daripada pembaca-pembaca baru.

Lepas bikin meeting dengan Bay Mushawwir a.k.a bos Rabak-Lit, kami sepakat menerbitkan '28 Hari' dan 'Anarki' dalam versi berkembar yang insya Allah boleh mula didapati pada Oktober 2012.

Untuk berita lebih cepat dan terkini boleh follow di Twitter Mohd Jayzuan dan bakal penerbit baru kedua-dua buku tersebut; Rabak-Lit.

Rabu, September 12, 2012

Mohd Jayzuan di Surat Khabar The Jakarta Post

Actually, artikel ni dah lama, tahun lepas punya, tapi aku tak pernah 'rangkai'-kan di blog ni rasanya. Artikel ni keluar di surat khabar The Jakarta Post dalam bentuk fizikal lebih kurang dua bulan selepas mini tour Mohd Jayzuan di Jakarta dan Bandung pada Januari 2011. Klik di sini untuk membaca artikel tersebut.

Pecahkan tembok pemisah dan hapuskan sempadan. Muzik untuk semua.

Poster-poster persembahan di Jakarta dan Bandung.



Kalau ada masa, boleh lihat koleksi gambar-gambar mini tour tersebut; Bahagian Pertama dan Bahagian Kedua.

Oh Tuhan, rindunya nak tour.

Selasa, September 04, 2012

Tentang 'Arsonist Jalan Labrooy'


Gambar yang merah merelip di atas adalah kulit muka buku sebuah novella tulisan salah seorang kutus Rabak; Riduan A.dullah.

Awal Ramadhan tu hari, aku dapat baca manuskrip 'Arsonist Jalan Labrooy' ni. Manuskrip novella ni diberikan sendiri pada aku oleh penulisnya dalam bentuk gulungan-gulungan kertas. Tak lama kemudian, Bos Rabak-Lit; Bay Mushawwir pula hantar manuskrip novella ni di emel peribadi aku. Tanpa tunggu lama, aku bergegas baca setiap perkataan yang ditulis oleh pemilik sebuah pusat tuisyen ni yang juga merangkap salah seorang pengasas Projek Rabak.

Riduan A.dullah antara mat-mat dalam circle Rabak yang aku suka tulisannya. Dia pandai memanipulai emosinya dan menzahirkan dalam bentuk tulisan. Dia mula dulu aktif menulis sajak, kadangkala saja dia menulis cerpen. Kami pernah berbincang tentang minatnya ni dan aku secara peribadi memberitahunya yang sajak-sajaknya jauh menarik perhatian aku daripada cerpen-cerpennya. The power of borak-kosong-yang-constructive menghasilkan benda yang menarik.

Dia mula menulis cerpen-cerpen dan saban hari aku lihat penulisannya yang berbentuk cerpen menjadi bagus. Dalam hati aku, "Style badigol ni, dia nak buktikan dengan berlatih dan belajar jadi better." Sampai satu ketika, aku mengaku depan-depan betapa penulisan cerpennya dah setaraf dengan sajak-sajaknya yang aku suka dulu. Dia berjaya menulis cerpen dengan bentuknya sendiri. Daripada zero to hero.

Jadi, ketika aku mula membaca 'Arsonist', dada aku berdegup laju. Setiap helaian yang aku baca seolah-olah penumbuk yang dilepaskan ke muka aku. Penumbuk yang aku suka untuk terima dan raikan. Wan berjaya buktikan yang dia bukan hanya seorang penyajak, tapi juga seorang novelis dan aku percaya ni juga hanyalah satu permulaan untuk karya-karya yang lebih bagus dari mamat kurus Taman Meru ni.

Jika aku ada Syd Jamal dalam 'Anarki di Kuala Lumpur', Riduan A.dullah pula ada watak antihero yang tersendiri dalam novella pertamanya ni; Comas, seorang pemuda yang hidup dalam kegelapan. Dia adalah reflection kesengsaraan berjuta-juta manusia yang wujud atas muka bumi ni. Berlatarbelakangkan Bandaraya Ipoh sepenuhnya, Comas menjalani kehidupannya yang tersisih dalam masa yang sama menanggung adik perempuannya; Sola. Hari-hari yang mereka lalui adalah hari-hari sial.

Buku ni dipenuhi carutan, makian dan penuh rasa benci terhadap keadaan sekeliling.

Disebabkan aku ni bukan seorang pengulas yang baik, aku tinggalkan saja ulasan ni habis di sini. Buku ni dah boleh dibeli menerusi jualan atas talian a.k.a online. Klik link di sini.

Pelancarannya pula akan diadakan di beberapa buah tempat, klik pula di sini.

Saranan aku, beli buku ni kalau korang menyampah dengan keadaan sekeliling. Kalau tak menyampah pun, disarankan untuk beli supaya penulis dan penerbitnya boleh mendapat pulangan dan memiliki rumah di atas bukit.

Riduan A.dullah tak ingin nak jadi Albert Camus, dia hanya mahu jadi kutu yang suka bikin art yang digemari dan hadiahkan ibubapanya rezeki.

Rabu, Ogos 29, 2012

Spiral Kinetic Circus: Kultus Pop Malaysiana

Hari ni, tadi, aku sedang layan internet masa dapat berita yang Spiral Kinetic Circus dibubarkan secara rasminya. The idea of memikirkan yang aku tak dapat nak tengok mereka main di atas pentas lagi sangat menyedihkan. Walaupun, beberapa tahun kebelakangan ni SKC tak lagi aktif, tetapi secara logiknya, masih ada harapan-harapan kecil untuk masih menonton persembahan mereka, not until berita tadi yang diumumkan oleh penyanyi merangkap komposer band tu sendiri; Fathullah Luqman Yusuff.

90an adalah era muzik alternatif 'menyerang' industri muzik tempatan--bikin chaos dan buatkan generasi muda 'kembali bernafas' dan percaya yang rock n' roll di Malaysia belum mati. Selain Spiral Kinetic Circus, band-band seperti Butterfingers, OAG, Carburetor Dung, Subculture dll. adalah sebahagian daripada geng 'gelombang alternatif' ni. Geng-geng yang menyelamatkan zaman remaja aku. Tanpa geng-geng ni, maybe sekarang aku sedang merempit.

Spiral Kinetic Circus mula menarik perhatian aku sekitar tahun 1996/1997, aku masih belasan tahun ketika tu. Kali pertama menonton mereka adalah di dalam rancangan 'Alternative' di TV3 (bukan 'Alternatif' versi yang dihoskan oleh Lee Khalid; bekas vokalis Carburetor Dung & The Pilgrims) yang dihoskan oleh Reza; frontman Saturnine. Apa yang aku lihat ketika tu betul-betul mindblowing! Dalam hati, secara rasmi aku umumkan menjadi peminat tegar Spiral. Untuk masa-masa seterusnya, aku hanya dapat menonton mereka di kaca televisyen (itu pun penampilan mereka bukanlah sekerap artis-artis arus perdana lain). Nafsu aku melonjak-lonjak mahu menonton live show Spiral, tapi apakan daya, aku masih seorang remaja dari sebuah kampung kecil di Simpang Pulai yang tak berduit mahu ke Kuala Lumpur.

Berapa tahun lepas discovered band penting dalam hidup aku ni, ada satu hari, aku yang time tu berusia 16 tahun dan pengikut gils babs muzik underground melonjak gembira apabila tahu yang Spiral akan main di Ipoh!

Hari yang ditunggu tiba, misi aku hanya satu; menonton Spiral Kinetic Circus. Aku ke gig yang dianjurkan oleh label indie Ipoh; Bodysurf Music bersama dua orang kawan sekampung; Yuherdi dan Zul Rotit. Dewan Bulan Sabit Merah (bersebelahan Stadium Perak), venue di mana show akan berlangsung dah dipenuhi scenesters--anak-anak yang dahagakan rock n' roll, mata aku pantas dan meliar mencari-cari dalam keramaian. Tahun 90an memang era menggila muzik underground walaupun waktu tu tak ada exposure macam sekarang, setiap gig boleh mencapai tak kurang 500 orang yang hadir dan hingga boleh sampai ke ribu-ribu.

Tanpa menunggu lama, kami melangkah menuju ke pintu masuk venue. Dan, di situlah, buat pertama kalinya aku menatap secara berdepan susuk kurus pop ikon yang selama ni aku tonton di TV berada di depan mata!

Fathul ketika tu berdiri berseorangan bersandar di pintu masuk venue, memandang ke sekitar. Masih aku ingat dia memakai baju kemeja batik biru muda (very offbeat and rebellious for underground musician pakai baju batik zaman tu), rambutnya panjang hingga ke dada. Aku tergamam. Perasaan yang sama aku rasa ketika pertama kali terserempak Butterfingers setahun sebelumnya.

Di depan stage hari tu, aku stagedive, menari bagai nak gila, menjerit terlolong mengikut setiap lirik-lirik ketika hero-hero aku mengawal pentas. Spiral telah membebaskan aku--menjadi seorang remaja yang harus memenuhi tuntutan sendiri, 'Dunia boleh jalan dan tinggalkan aku kerana sekarang aku mahu rock n' roll.' Itu adalah antara shows yang paling memorable untuk aku sampai sekarang.

Itu kali pertama aku menonton mereka; kali pertama dan terakhir mereka bermain di Ipoh. Selepas daripada tu, aku dah tak dapat lagi menonton mereka kerana kebanyakkan show adalah di K.L dan beberapa tahun kemudian, mereka juga mula perlahan-lahan tidak aktif sehingga Spiral hiatus.

1997, SKC pernah menerbitkan sebuah album bertajuk 'Sweetened Condensed Tunes for the Broken Hearted' dan sebuah split kaset bersama Dead Mushroom (pelakon Rashidi Ishak adalah salah seorang gitaris band ni).

Tahun 1997 juga mereka mengeluarkan video muzik mereka yang rasmi--the one and only video clip, untuk lagu bertajuk 'Iris'. Bayangkan, 1997, Spiral dah menulis lagu yang begini!



Sejak 1998, aku sendiri mula main band secara aktif dalam sirkit underground. Pembabitan dalam scene membolehkan suatu hari aku sendiri mengenali Fathul lebih dekat dan seterusnya kami menjadi rapat. Fathul bukan hanya pop ikon untuk aku, dia juga adalah seorang brother yang selalu ada ketika mana aku dalam keadaan tak menyenangkan. Hubungan aku dan Fathul kemudiannya menjadi more than sekadar seorang fanatik tegar dan ikonnya. We built our friendship from my admiration for him.

Fathul juga seorang pelukis yang pernah mengadakan beberapa pameran. Pernah suatu hari kami borak...

"Cantik-cantik lukisan, kalau la ada duit, boleh beli."
"Birthday hang bila?" Tanya dia.
"September."
"Birthday hang nanti, datang tempat aku, pilih memana satu lukisan hang nak."

As hero, dia kotakan janjinya bila one day aku ke studionya dan dia menyuruh aku memilih mana-mana satu lukisan yang aku mahu sebagai hadiah harijadi.


2004. Spiral kembali beraksi untuk satu show di Kuala Lumpur. Tetapi bukan bersama original members. Aku sebagai fanatik, tak peduli, original tak original, janji Spiral. Aku hadir menonton, masih mat kampung Simpang Pulai, tetapi Kuala Lumpur dah bukan lagi tempat asing untuk aku seperti waktu remaja dulu. Mereka berkongsi pentas bersama band Jepun; Buddhistson (yang pernah aku tonton beberapa tahun sebelum tu) dan Whence He Come band dari Hong Kong. Aku tak peduli tentang dua band tu, aku mahu tengok Spiral. In and out. Puas menonton. Kapish!

6 tahun kemudian, pada tahun 2010, sekali lagi mereka membuat penampilan dan kali ni bersama dengan original members! Mustahil untuk aku tak menonton. Dan aku ada menulis tentangnya di sini; klik!

Itu sedikit cerita ringkas, memori aku tentang one of the greatest bands yang pernah wujud di Malaysia.

Tadi aku hantar teks pesanan ringkas pada Fathul.

'Sedihnya dengar news tu...'

Dia hanya balas dengan,

'Progression. :)'

Apa maksudnya, aku sendiri tak faham. Tetapi perkataan 'progression' tu sendiri adalah satu petanda positif dan cukup untuk buat aku tersenyum.

Spiral Kinetic Circus mungkin dah tak ada, tetapi tak mati, kerana kultus akan kekal selamanya dengan legacy.

Isnin, Ogos 27, 2012

Di 8TV Ada Hantu

Alhamdulillah. Tayangan perdana muzik video 'Di Matamu Ada Hantu' di 8TV malam semalam berjalan dengan lancar. Lebih kurang dua tahun aku 'tidur' daripada bermain muzik (secara aktif), harap dengan keluarnya video muzik single terbaru ni kepada umum, aku akan kembali aktif meloncat dan terpekik terlolong on stage. Aku rindu berpeluh on stage.

Untuk yang terlepas menonton tayangan perdana video muzik tu di kaca televisyen, korang boleh nantikan di YouTube pada #27092012 atau 27 September 2012. Pada hari yang sama juga, pihak pengurusan Kem MJ akan mengeluarkan kod ringtones 'Di Matamu Ada Hantu'.

Thanks semua yang menyokong dan sabar menunggu video tersebut malam semalam. Terima qaseh 8TV yang bagi slot untuk tayangan perdana. Salut hormat untuk yang terlibat dalam pembikinan video: Inche' Sutradara; Elmi, talent; Bella Zahir dan kawan-kawan lain yang terlibat. Untuk pihak pengurusan a.k.a Kem MJ a.k.a #teammj yang memainkan peranan penting, terutama Seyn--thank qaseh very banyak!

Di sini ada dua gambar yang dicuri daripada seorang teman; Apai Darmasiska dan satu gambar daripada teman lama; Iiman Fazana. Jumpa di next entry atau untuk news terkini yang pantas boleh ikut aku di Twitter atau Facebook ok. Chalo!



Jumaat, Ogos 24, 2012

Tayangan Perdana Muzik Video 'Di Matamu Ada Hantu' di 8TV

Tayangan perdana muzik video 'Di Matamu Ada Hantu' akan ditayangkan pada umum di stesyen televisyen 8TV (Quickie) jam 11.30 malam, 26hb Ogos 2012, bersamaan hari Ahad.

Jika di entry ini aku mengumumkan yang video tersebut akan dilancarkan pada #27092012 atau 27 September 2012, kini secara rasmi ianya terbatal. Sebaliknya, pada tarikh itu, Kem MJ akan mengeluarkan kod ringtones 'Di Matamu Ada Hantu' kepada semua bagi yang berminat melagukannya di telefon bimbit.

Minta tolong kepada yang tak jemu-jemu menyokong Kem MJ, supaya sebarkan berita ni dan kongsi link entry ni di mana-mana yang termampu.

Sebelum chow, ingat, lemang not dead.

Jumaat, Ogos 17, 2012

Raya! Riot! Raya!

Selamat merayakan Aidilfitri untuk semua. Maaf dari hujung Pluto ke Bumi dipinta. Hari Raya, raikan betul-betul. Berpestalah!

Di sini aku tinggalkan sebuah lagu Raya yang dinyanyi dan lagunya dibikin oleh geng reggae; SharpShooters menampilkan Akma AF. Lirik lagunya ditulis oleh aku beberapa tahun lepas.

Kalau suka sebarkan pada kenalan, kalau tak suka cakap, "Wuuu... aahhhhhhhh!"

Jumaat, Ogos 10, 2012

Projek Rabak bikin projek di bulan September

Beberapa hari lepas, Facebook rasmi Projek Rabak mengumumkan satu berita tentang perkara yang bakal terjadi pada September 2012. Jangan salah sangka, ianya bukanlah tarikh pelancaran video muzik 'Di Matamu Ada Hantu' seperti apa yang aku khabarkan di sini. Pelancaran video muzik adalah satu hal yang lain dan apa yang diumumkan oleh Rabak pula adalah satu hal yang lain. 

Insya Allah, ianya adalah satu lagi step for us untuk meraikan kesenian dan memberi input terhadap pekan tua yang kami cintai, Ipoh. Jangan putuskan perhubungan untuk mengetahui berita lanjut!

Khamis, Ogos 09, 2012

Tarikh Pelancaran Muzik Video 'Di Matamu Ada Hantu'

Beberapa bulan lepas, aku merakamkan sebuah lagu selepas bertahun tak merakamkan apa-apa, lagu tersebut bertajuk (klik tajuk untuk dengar) 'Di Matamu Ada Hantu' yang setakat ni dah diputarkan di Hot FM dan dah sampai ke meja radio-radio yang lain. Apa yang perlu korang buat jika nak lagu tersebut selalu ke udara ialah buat permintaan, request kepada stesyen-stesyen radio untuk selalu putarkan 'Di Matamu ada Hantu' oleh Mohd Jayzuan.

Selepas proses rakaman, Kem MJ menjalani pula pengambaran untuk muzik video lagu tersebut. Video disutradarai oleh Mohd Zulhelmie dan di'heroini' (sukati aku je reka perkataan ni) oleh Bella Zahir. Lelaki Mime adalah Sefa; a good friend of mine dan the other two; Aie dan Acap, dari Kem Muzikal MJ sendiri. 

Video ni dah pun siap seratus-peratus dan menunggu masa untuk dilancarkan pada #27092012 bersamaan 27/09/2012. Pihak pengurusan Kem MJ sedang berusaha untuk mendapatkan premier slot di salah satu stesyen T.V, jika tak ada, we go D.I.Y as always; VIRAL!

Di bawah adalah beberapa gambar daripada scene pengambaran. Untuk usha baki gambar lain-lain, sila klik di sini: TADA! Semua gambar hasil kerja tangan ajaib Sufian Abas.

P/s: Oh, btw, Projek Rabak juga akan mengumumkan sesuatu yang 'besar' September nanti. Insya Allah. Teruskan menunggu di blog ni atau mana-mana rangkaian sosial aku.








Jumaat, Ogos 03, 2012

Hidup (aktif) kembali!

Lebih kurang tujuh bulan aku tutup blog ni dan sepanjang tu juga macam-macam perkara jadi. Insya Allah, aku akan start aktif menulis di sini semula, macam dulu-dulu. In the meantime, apa kata korang readers yang baca post ni, minta tolong kenalan follow blog ni atau ikut mana-mana link laman sosial MJ (boleh dilihat di sekitar blog). Mari berhubung!

Oh, mungkin ada yang perasan, entry lepas-lepas dari tahun 2006 hingga 2012 dah aku 'sembunyi'kan. Aku mahu start baru, mulakan semula. Back to the start dan tak akan ada tulisan-tulisan lama lagi di arkib.

Apapun, antara perkara paling penting yang aku look forward ialah ada sesuatu yang akan dilancarkan pada 27/09/2012. Sesuatu untuk semua yang dah lama menunggu. War-warkan pada semua, ingat #27092012.

Okey, see ya beautiful people di next entry. Insya Allah.

Salam.

P/s: Boleh dengar lagu baru yang dirakamkan beberapa bulan lepas di sini: 'Di Matamu Ada Hantu'.